MULIH Ka JATI MULANG Ka ASAL

14 07 2012

GUNEM CATUR dina Facebook.com

Group Kisunda

MULIH Ka JATI, MULANG Ka ASAL

Suryana Mishbah nyerat :
Aya Bahasa Mulih ka dzati mulang ka asal… Anu jadi pertanyaan simkuring kumaha carana supaya bisa mulih ka dzati mulang ka asal..sareung ari nu disebat dzati iyeu teh naon, ari asal teh naon ? Nyuhunkeun wedarana ti baraya nu aub di grup Kisunda iyeu..sugan we aya nu langkung uninga kana bahasa MULIH KA DZATI MULANG KA ASAL…

Richadiana Kartakusuma nyerat :
entong ku istilah ‘DZATI” atuh janten lieur …. biiasa bae atuh ‘JATI’

Agus Wirabudiman nyerat :
Bade dzati bhs.arab, bade jati kang Suryana?

Suryana Mishbah nyerat :
Maksadna kumaha kang.. Mun tiasa mah duaduana di bejar beaskeun..heh

Aji Muda Nagara nyerat :
mulih ka jati mulang ka asal
asal na bau mulih jadi bau deui
asal na heuras balik deui ka heuras
asal ti lemah cai mulih kalemah cai
tapi da mung saukur kurungna eta mah

jadi euweuh mulih ka dzati mulang ka asal
anu aya oge mulih ka jati mulang ka asal
ari jati lain albasiah
hihihi
mangga dilajeng kang Agus Wirabudiman

Yoppy Satria Nugraha nyerat :
Pilih ka jati panginten sanes mulih ah??? Uih deui atuh upami mulih mah benten sareng pulih. …… Pulih (beres)

Agus Wirabudiman nyerat :
Upami Mulih ka dzati, Dzati anu dimaksad eta Dzatulloh, hartosna urang Mulih ka DzatNa, sanes ka Asmaulloh, sanes ka Sifatulloh, mulih/pulih sanes ka Af’alullloh. Urang ti Alam Dunya ieu bade Mulih teh sanes ka Surga sanes ka Naraka, tapi Mulih/Pulih ka Dzatulloh.

Anapon ari Surga mah (Kani’matan /Kasenangan /Mamanis) – Naraka (Kasangsaraan /Kasusahan /Papait) tegesna eta kalebet Af’alulloh, ayeuna oge kasaksi-karasa hasilna, kasorang-kapidamel-kalampah, di ojayan Surga jeung Naraka teh beurang jeung peuting.
Sugan aya anu nyebatkeun “Mulih ka Jannah/Surga, Mulang ka asal???”. Hehehehe :), tah upami aya anu palay lebet ka Surga dibaturan ku 40 bidadari saparantosna PUPUS ngalalakon di Alam Dunya, hartosna miharep Mulih ka Af’alulloh keneh, sanes Mulih ka Dzati (Dzatulloh). Pangharepan anu kieu, teu keuna kana kecap dalil “Innaa Lillahi Wainnaa Ilaihi Roojiuun”.


Anu kumaha atuh Mulih /atawa Pulih ka Dzati teeeh???.
Anu mana atuuuh anu  Mulih /atawa Pulih ka Dzatulloh teeeh???, daaa geuningan buktos ari Jasad /Waruga /Kurung nana mah di kubur, dibalikeun deui ka jero Kandungan (Bumi), taaaah palih dieu namina disebat Ibu Pertiwi, hehehe :).
Ti tungtung sausap rambutna dugi ka handap sausap dampalna (Waruga) mah dipulangkeun deui waeeee kana Kandungannana (Bumi) da eta tempat pangbalikan anu Sajati pikeun Jasmanina.

Kandungan (Bumi)–>Indung Ka-kandungan=tuluy lahir (kaluar tina kakandungan indung), tuluy balik deui kana–>Kandungan (Bumi).
Bumi/Lemah Cai/Tanah Air ieu disebatna Indung anu “Sajatina”…Mari kita berbakti kepada Ibu Pertiwi Tercinta..heheh :)

Mulih deui kana pertarosan…anu mana atuuuh anu  Mulih /atawa Pulih ka Dzatulloh naaaa, apan sadayana oge Af’alulloh (Padamelan Alloh)???. Manawi kadugi kutulisan, kaharti ku pikiran…hehe :)
Urang udag tina katerangan Padamelan Alloh (Af’alulloh) waktos nyiptakeun MALAIKAT, JIN, ADAM. Ieu ASAL dadamelanNana :

MALAIKAT didamel ku Alloh tina–>Cahaya
JIN didamel ku Alloh tina–>Seuneu
ADAM didamel ku Alloh tina –>Taneuh (Lumpur hitam yg diberi bentuk dst…).

QS.As-Sajdah, 9: Kemudian Dia menyempurnakan dan meniupkan ke dalam (tubuh) nya ruh-Nya dan Dia menjadikan bagi kamu pendengaran, penglihatan dan hati; (tetapi) kamu sedikit sekali bersyukur.

QS.Al-Hijr, Ayat 29: Maka apabila Aku telah menyempurnakan kejadianya, dan telah meniupkan ke dalamnya ruh-Ku, maka tunduk kamu kepadanya dengan bersujud.

Ruh ditiupkan langsung, dari Ruh-KU (Min-Ruuhiii)
Ari RUH didamel ku Alloh tina –>???

QS.Al-Isro:85. Artinya : Dan mereka bertanya kepadamu tentang roh. Katakanlah: “Roh itu termasuk amri (perintah /utusan /urusan) Tuhan-ku, dan tidaklah kamu diberi pengetahuan (tetang roh) melainkan sedikit“.

Taaaaaah geuning kapanggiiiih, heuheuheu :), nyata geuning RUH dina jero ADAM /Jasad /Waruga /Kurung JELEMA teh Amri /Parentah /Utusan /Urusan Alloh..

RUH diparentah /diutus ku Alloh kucara ditiupkeun tina Ruh anjeunNa (Ruhulloh) ka Jero Waruga /Jasmani, dimana Jasmani ieu anu asalna tina KANDUNGAN BUMI. Janten anu  Mulih /atawa Pulih ka Dzatulloh teeeh, tegesna RUH anu langsung Urusan /Utusan Alloh.

Anu kumaha atuh Mulih /atawa Pulih ka Dzati teeeh???, nyaeta ka Dzat Laisa Kamitslihi Syaiun (Dzat anu teu bisa disarupakeun jeung sagala rupa).
Kumaha supaya kapaham mikirna???. Walerannana mah, kumaha ari rupana rasa panas???, Kumaha ari rupana rasa amis???, Rupana “Rasa” Panas jeung Rupana “Rasa” Amisna wae urang teu apal, tapi nyata kasungsi jeung karasa ayana “Rasa” anu teu aya “Rupa-na”.
Tuluy pikiran ku urang dina mangsa urang keur dijero kandungan indung, ceuk beja ti indung, sok usik-sok malik, aya soca teu ningal, aya cepil teu rungu, aya bahamna tapi teu aya ucapna, aya irung teu ungsa-angseu….hehehe :), usik sausikna-mailik samalikna. Tah kitu geuning beja (Elmu tina Kandungan) anu disebat ASALna urang memeh lahir ka Alam Dunya.

Janten upami Mulang ka ASAL teh, model keur dina kandungan indung, hartosna :
= Panon kantun buleudna, euweuh Paningalna, asalna oge teu Ningal
= Ceuli kantun Rebingna, euweuh Pangdanguna, asalna oge teu Rungu
= Irung kantung Molongona, euweuh Pangangseuna, asalna oge teu Angseu
= Baham kantun balemna, euweuh Pangucapna , asalna oge teu Ucap.
Dst…
Kamana atuh anu sok Popolototna?
Kamana atuh anu sok Sadenge-dengena?
Kamana atuh anu sok Saangseu-angseuna?
Kamana atuh anu sok Sesentak-Gogorowokannana?
Kamana atuh anu sok Tatajongna?
Kamana atuh anu sok Teuteunggeulna?
Sasatna Warguga /Kurung /Jasmani-na geus jadi Babatang, jadi Rokrak, Usik di Usikeun, Malik di Malikeun kunu Ngurebkeun. Heuheu :).

NYATA geuniiiiing SAJATIna anu Ningal teh sanes Panon buncelik, SAJATIna anu Denge/ngarungu teh sanes Ceuli rebing, SAJATIna Ucap/Pangucap teh sanes Baham calawak, SAJATIna anu Ngangseu teh sanes Irung molongo, SAJATIna Hirup teh sanes Waruga/Jasmani….

PRAK geura diajar ngarak-rak samemeh jadi rokrak, geura Wanohan anu SAJATIna dina Diri, prak geura Ningal teu kalayan Panon, Dangu teu kalayan Cepil, Ngucap teu kalayan Baham, Lempang teu kalayan Suku…jst, elmu /kawanoh /kanyaho kana perkara anu SAJATIna ieu disebut Elmu SAJATI pibekeleun Mulih ka JATI kalayan Elmuna.

Upami Mulih ka JATI bahasa Arabna DZATI, hartosna :
= paningalna Mulih kanu Maha Ningal bahasa Arabna mah (Al-Basor)
= pangrunguna Mulih Kanu Maha Rungu bahasa Arabna mah (As-Sama)
= pangucapna Mulih Kanu Maha Ucap bahasa Arabna mah (Al-Kalam)
= pangersana Mulih Kanu Maha Kersa bahasa Arabna mah (Al-Qudrot)
= elmuna/kanyahona Mulih Kanu Maha Uninga bahasa Arabna mah (Al-‘Ilmu)
= hirupna Mulih Kanu Maha Hirup bahasa Arabna mah (Al-Hayyu)
Dst…kitu oge upami Lulus dina migawena, saluyu sareng AsalNa Anu Maha Suci. katarima hasilna, Sampurna dina PanampiannaNa.

Bade kecap bahasa DZATI (Arab) /atawa kecap JATI (Sunda) tujuannana mah AKUR ka Gusti /Tuhan /Alloh /Ellohim, beda sotenan dina kecap BAHASA, BUDAYA (Cara Laku Hirupna) masing-masing Suku, Bangsa anu pada-pada boga Hak sami pikeun –>
Mulih ka JATIna – Mulang ka ASALna.

Tah sakitu heula anan sakedikna, ieu oge panjang teuing…hehehe, etang-etang ngingetan diri pribadi. Manawi katampi, hapunten anu kasuhun, hatur nuhun.
Wallohu’alam bimuroodih,
Baktos…
Agus Wirabudiman

http://www.facebook.com/notes/agus-wirabudiman/mulih-ka-jati-mulang-ka-asal/10150916392761394

About these ads

Ketak

Inpormasi

14 balesan

18 07 2012
rudy kartakusuma

ringkes we atuh, ’mulih ka jati mulang ka asal’ = raga ditinggalkeun ku nyawa, maot pingarananeunnana. sakitu. hatur nuhun

20 07 2012
Ivi D Sunardi

ieu teh mangrupakeun paribasa atanapi babasan nu ngandung hartos jero, tina makna oge sacara gaya bahasa..nu dina istilah sastra mah disebutna teh aforisma nu hartosna kasajajaran ucap jeung sora, upami kecapna “i” nya tungtungna “i” oge ,conto: mulih ka jati (“i”) mulang ka asal (“a”). Ieu nunjukeun ku kalungguhan jeung ajeun rasa, karsa jeung karya karuhun urang dina ucap jeung ngecap nu teu sagawayah. Ieu nujukeun ka urang sadaya upami karuhun urang sadaya nu peduli kana cita rasa sastra oge basa nu pamustungan na sok aya istilah Undak Usuk Basa, nu ngabogaan kaendahan.

20 08 2012
Godel

Maaf bila pertanyaan saya tidak menyenangkan. Dan tidak menggunakan bhs sunda.tapi saya dapat mengerti bhs sunda.krn kedua orang tua saya asli dari TASIKMALAYA. Singkatnya semua yg telah Akang tuturkan dapat saya pahami.. Terimakasih..tapi masih ada yg saya belum bisa/ mengerti/tau. Bagai mana caranya agar dapat melihat/ mendengar/ dsbg.tanpa menggunakan anggota tubuh..(mungkin dgn bathin,tapi gimana caranya..?) mohon penjelasannya.. Terimakasih.

29 08 2012
sukapura

Terimakasih kang Godel atas kunjungan dan pertanyaannya. Mohon maaf apabila terlabat menanggapinya.

Mudah-mudahan kedepan dapat tercapai dengan tulisan dalam blog ini, bagaimana langkah itu semua dapat dilakukan???.
yang jelas perlu adanya terapi (praktek), seperti kita dari kecil belajar terapi Sholat lima waktu. Terapi Takbirotul ihrom, ruku, sujud, tasyahhud dan salam. dari awal sampai akhir TERAPI raga dan bancaannya di ajarkan.
Begitu pula dengan BATHIN, harus ada terapinya…dari mulai Pemahaman mengenai RUH/ROH sampai terapi merasakan keberadaan RUH itu sendiri.
Contoh awalnya adalah proses TIDUR, do’anya (Bismikallohumma Ahya, wabismika Amuut). Silahkan fahami, hayati dari do’a dari tidur tersebut, kemudian TERAPI Tafakkur, Tadabbur, Takholli, Tahalli baru kemudian mencapai Tajalli. Dalam budaya Sunda dikenal dengan istilah Laku Hening, Heneng, Hawas (eling lan waspada).

Hemat saya :
ARAB – SUNDA
Takholli = Heneng
Tahalli = Hening
Tajalli = Hawas (Eling lan Waspada) dalam bahasa Arab dikenal dengan Mukasyafah dan Musyahadah.

sakitu heula ti simkuring
haturnuhun

23 10 2012
Achmad Syafei

He…he..he, hatur nuhun Kang Agus. Mugia tetep langgeng dina asihna gusti.

4 03 2013
OghoNz Viker's Biru

hatur nuhun kang,,,,,,,,,,,,,tapi kanu sbabiah hirupna d mumule d mumusti te??

5 06 2013
sukapura

kang Ogho, kantenan atuh kedah di mumule… heheh :), hatur nuhun

13 11 2013
arun

Sampurasun,,ngiring nambihn comen,,mulih ka jati mulang ka asal,atnpi sangkan paraning dumadi,atwa inna lillahi wa inna lillahi rojiun,,eta teh elmu pepeling,spya kahirupan urang ulh nepi kahilap katempat asal na,nunjukn hiji jalan nu psti,bahwa sadayana mahluk,bakal uih katempat asal sareng ahir na kahirupan,,,nyaeta ka dzat anu tanpa awal sareng ahir.

8 12 2013
muhammad ramdhan f

Alhamdullilah .. Hatur nuhun kang, katampi. nambihan elmu pangaweruh pikeun simkuring. mugia mayeng kang ..

17 12 2013
sukapura

Sami-sami kang Muhammad Ramdhan, hatur nuhun…

17 12 2013
Sandi Kaladia

Urun rempuk mugia mangfaat.

MANDALAJATI NISKALA
Seorang Filsuf Sunda Abad 21
Menjelaskan Dalam Buku
SANG PEMBAHARU DUNIA
DI ABAD 21,
Mengenai
HAKEKAT DIRI

Salah seorang peneliti Sunda yang sedang menulis buku
“SANG PEMBAHARU DUNIA DI ABAD 21,
bertanya kepada Mandalajati Niskala:
“Apa yang anda ketahui satu saja RAHASIA PENTING mengenai apa DIRI itu? Darimana dan mau kemana?
Jawaban Mandalajati Niskala:
“Saya katakan dengan sesungguhnya bahwa pertanyaan ini satu-satunya pertanyaan yang sangat penting dibanding dari ratusan pertanyaan yang anda lontarkan kepada saya selama anda menyusun buku ini.
Memang pertanyaan ini sepertinya bukan pertanyaan yang istimewa karena kata “DIRI” bukan kata asing dan sering diucapkan, terlebih kita beranggapan diri dimiliki oleh setiap manusia, sehingga mudah dijawab terutama oleh para akhli.
Kesimpulan para Akhli yang berstandar akademis mengatakan BAHWA DIRI ADALAH UNSUR DALAM DARI TUBUH MANUSIA.
Pernyataan semacam ini hingga abad 21 tidak berubah dan tak ada yang sanggup menyangkalnya. Para Akademis Dunia Barat maupun Dunia Timur banyak mengeluarkan teori dan argumentasi bahwa diri adalah unsure dalam dari tubuh manusia. Argumentasi dan teori mereka bertebaran dalam ribuan buku tebal. Kesimpulan akademis telah melahirkan argumentasi Rasional yaitu argumentasi yang muncul berdasarkan “Nilai Rasio” atau nilai rata-rata pemahaman Dunia Pendidikan.
Saya yakin Andapun sama punya jawaban rasional seperti di atas.
Tentu anda akan kaget jika mendengar jawaban saya yang kebalikan dari teori mereka.
Sebelum saya menjawab pertanyaan anda, saya ingin mengajak siapapun untuk menjadi cerdas dan itu dapat dilakukan dengan mudah dan sederhana.
Coba kita mulai belajar melacak dengan memunculkan beberapa pertanyaan yang berhubungan dengan kata DIRI, JIWA dan BADAN, agar kita dapat memahami apa DIRI itu sebenarnya. Beberapa contoh pertanyaan saya susun seperti hal dibawah ini:
1)Apa bedanya antara MEMBERSIHKAN BADAN, MEMBERSIHKAN JIWA dan MEMBERSIHKAN DIRI?
2)Apa bedanya KEKUATAN BADAN, KEKUATAN JIWA dan KEKUATAN DIRI?
3)Kenapa ada istilah KESADARAN JIWA dan KESADARAN DIRI sedangkan istilah KESADARAN BADAN tidak ada?
4)Kenapa ada istilah SEORANG DIRI tetapi tidak ada istilah SEORANG BADAN dan SEORANG JIWA?
5)Kenapa ada istilah DIRI PRIBADI sedangkan istilah BADAN PRIBADI tidak ada, demikian pula istilah JIWA PRIBADI menjadi rancu?
6)Kenapa ada istilah KETETAPAN DIRI dan KETETAPAN JIWA tetapi tidak ada istilah KETETAPAN BADAN?
7)Kenapa ada istilah BERAT BADAN tetapi tidak ada istilah BERAT JIWA dan BERAT DIRI?
8)Kenapa ada istilah BELA DIRI sedangkan istilah BELA JIWA dan BELA BADAN tidak ada?
9)Kenapa ada istilah TAHU DIRI tetapi tidak ada istilah TAHU BADAN dan TAHU JIWA?
10)Kenapa ada istilah JATI DIRI sedangkan istilah JATI BADAN dan JATI JIWA tidak ada?
11)Apa bedanya antara kata BER~BADAN, BER~JIWA dan BER~DIRI?
12)Kenapa ada istilah BER~DIRI DENGAN SEN~DIRI~NYA tetapi tidak ada istilah BER~BADAN DENGAN SE~BADAN~NYA dan BER~JIWA DENGAN SE~JIWA~NYA?
13)Kenapa ada istilah ANGGOTA BADAN tetapi tidak ada istilah ANGGOTA JIWA dan ANGGOTA DIRI?
Beribu pertanyaan seperti diatas bisa anda munculkan kemudian anda renungkan. Saya jamin anda akan menjadi faham dan cerdas dengan sendirinya, apalagi jika anda hubungkan dengan kata yang lainnya seperti; SUKMA, RAGA, HATI, PERASAAN, dsb.
Kembali kepada pemahaman Akhli Filsafat, Ahli Budaya, Akhli Spiritual, Akhli Agama, Para Ulama, Para Kyai dan masyarakat umum BAHWA DIRI ADALAH UNSUR DALAM DARI TUBUH MANUSIA. Mulculnya pemahaman para akhli seperti ini dapat saya maklumi karena mereka semuah adalah kaum akademis yang menggunakan standar kebenaran akademis.
Saya berani mengetasnamakan Sunda, bahwa pemikiran di atas adalah SALAH.
Dalam Filsafat Sunda yang saya gali, saya temukan kesimpulan yang berbeda dengan pemahaman umum dalam dunia ilmu pengetahuan.
Setelah saya konfirmasi dengan cara tenggelam dalam “ALAM DIRI”, menemukan kesimpulan BAHWA DIRI ADALAH UNSUR LUAR DARI TUBUH MANUSIA. Pendapat saya yang bertentangan 180 Derajat ini, tentu menjadi sebuah resiko yang sangat berat karena harus bertubrukan dengan Pendapat Para Akhli di tataran akademik.
Saya katakan dengan sadar ‘Demi Alloh. Demi Alloh. Demi Alloh’ saya bersaksi bahwa diri adalah UNSUR LUAR dari tubuh manusia yang masuk menyeruak, kemudian bersemayam di alam bawah sadar. ‘DIRI ADALAH ENERGI GAIB YANG TIDAK BISA TERPISAHKAN DENGAN SANG MAHA TUNGGAL’. ‘DIRI MENYERUAK KE TIAP TUBUH MANUSIA UNTUK DIKENALI SIAPA DIA SEBENARNYA’. ‘KETAHUILAH JIKA DIRI TELAH DIKENALI MAKA DIRI ITU DISERAHTERIKAN KEPADA KITA DAN HILANGLAH APA YANG DINAMAKAN ALAM BAWAH SADAR PADA SETIAP DIRI MANUSIA’.
Perbedaan pandangan antara saya dengan seluruh para akhli di permukaan Bumi tentu akan dipandang SANGAT EKSTRIM. Ini sangat beresiko, karena akan menghancurkan teori ilmu pengetahuan mengenai KEBERADAAN DIRI.
Aneh sekali bahwa yang lebih memahami mengenai diri adalah Dazal, namun sengaja diselewengkan oleh Dazal agar manusia sesat, kemudian Dazal menebarkan kesesatan tersebut pada dunia pendidikan dan ilmu pengetahuan ‘DI UFUK BARAT’ maupun ‘DI UFUK TIMUR’.
Sebenarnya sampai saat ini DAZAL SANGAT MEMAHAMI bahwa DIRI adalah unsur luar yang masuk menyeruak pada seluruh tubuh manusia. DIRI merupakan ENERGI KEMANUNGGALAN DARI TUHAN SANG MAHA TUNGGAL. Oleh karena pemahaman tersebut DAZAL MENJADI SANGAT MUDAH MENGAKSES ILMU PENGETAHUAN. Salah satu ilmu yang Dia pahami secara fasih adalah Sastra Jendra Hayu Ningrat Pangruwating Diyu. Ilmu ini dibongkar dan dipraktekan hingga dia menjadi SAKTI. Dengan kesaktiannya itu Dia menjadi manusia “Abadi” dan mampu melakukan apapun yang dia kehendaki dari dulu hingga kini. Dia merancang tafsir-tafsir ilmu dan menyusupkannya pada dunia pendidikan agar manusia tersesat. Dia tidak menginginkan manusia mamahami rahasia ini. Dazal dengan sangat hebatnya menyusun berbagai cerita kebohongan yang disusupkan pada Dunia Ilmu Pengetahuan, bahwa cerita Dazal yang paling hebat agar dapat bersembunyi dengan tenang, yaitu MENGHEMBUSKAN ISU bahwa Dazal akan muncul di akhir jaman, PADAHAL DIA TELAH EKSIS MENCENGKRAM DAN MERUSAK MANUSIA BERATUS-RATUS TAHUN LAMANYA HINGGA KINI.
Ketahuilah bahwa Dazal bukan akan datang tapi Dazal akan berakhir, karena manusia saat ini ke depan akan banyak yang memahami bahwa DIRI merupakan unsur luar dari tubuh manusia YANG DATANG MERUPAKAN SIBGHOTALLOH DARI TUHAN SANG MAHA TUNGGAL. Sang Maha Tunggal keberadaannya lebih dekat dari pada urat leher siapapun, karena Sang Maha Tunggal MELIPUT SELURUH JAGAT RAYA dan kita semua berada TENGGELAM “Berenang-renang” DALAM LIPUTANNYA.
Inilah Filsafat Sunda yang sangat menakjubkan.
Perlu saya sampaikan agar kita memahami bahwa Sunda tidak bertubrukan dengan Islam, saya temukan beberapa Firman Allohurabbul’alamin dalam Al Qur’an yang bisa dijadikan pijakan untuk bertafakur, mudah-mudahan semua menjadi faham bahwa DIRI adalah “UNSUR KETUHANAN” yang masuk ke dalam tubuh manusia untuk dikenali dan diserah~terimakan dari Sang Maha Tunggal sebagai JATI DIRI, sbb:
1)Bila hamba-hambaku bertanya tentang aku katakan aku lebih dekat (Al Baqarah 2:186)
2)Lebih dekat aku daripada urat leher (Al Qaf 50:16)
3)Kami akan memperlihatkan kepada mereka tanda-tanda kami disegenap penjuru dan pada nafasmu sendiri (Fushshilat 41:53)
4)Dzat Allah meliputi segala sesuatu (Fushshilat 41:54)
5)Dia (Allah) Bersamamu dimanapun kamu berada (Al Hadid 57:4)
6)Kami telah mengutus seorang utusan dalam nafasmu (AT-TAUBAH 9:128)
7)Di dalam nafasmu apakah engkau tidak memperhatikan (Adzdzaariyaat 51:21)
8)Tuhan menempatkan DIRI antara manusia dengan qolbunya (Al Anfaal 8:24)
9)Aku menciptakan manusia dengan cara yang sempurna (At Tin 95:4)
Jawaban mengenai APA DIRI ITU. DARIMANA & MAU KEMANA (Sangkan Paraning Dumadi), akan saya jelaskan secara rinci dan tuntas pada sebuah buku.

Di masa kini ke depan Sunda akan melahirkan Para Filsuf Handal yang siap menghancurkan kesalahan cara berpikir & manipulasi ilmu pengetahuan yang dilakukan oleh Para Filsuf Dunia.
MARI KITA MEMBUAT KARYA FILSAFAT AGAR KITA MENJADI SEORANG FILSUF, YANG BERTANGGUNG JAWAB MENGHADIRKAN KEMBALI KEBENARAN ILMU SANG MAHA PENCIPTA, sebagaimana yang dilakukan oleh Filsuf Sunda Mandalajati Niskala, yang sebagian hipotesisnya mengenai Sangkan Paraning Dumadi sbb:
MANDALAJATI NISKALA dlm penggalian
memasuki Ruang Insun, telah Melahirkan
Konsepsi SANGKAN PARANING DUMADI
yg Fitrah, Original & ditemukan Sangat Anyar.
KONSEPSI TERSEBUT BETUL BETUL BEGITU
SEDERHANA, NAMUN SANGAT MENYERUAK
DI KEDALAMAN YANG TANPA BATAS, sbb:

1)Barang siapa yang memahami NAFAS~nya,
akan memahami rahasia HU~DA~RA~nya.
(HU~DA~RA adalah Whitehole berupa potensi
JAWAHAR AWAL, yang menjadi sistem
TRI TANGTU DI BUWANA, dan jadilah ketentuan
Tuhan SEGALA MACAM KEJADIAN
SECARA SISTEMIK TERMASUK MANUSIA)

2)Barang siapa yang memahami HU~DA~RA~nya,
akan memahami potensi HI~DI~RI~nya.
(Potensi HI~DI~RI meliputi:
HI adalah alam Subconcious
DI adalam alam Concious
RI adalah alam HIperconcious)

3)Barang siapa yang memahami HI~DI~RI~nya,
akan memahami satuan terkecil DI~RI~nya.
(Tribaka, Panca Azasi Wujud &
Panca Maha Buta)

4)Barang siapa yang memahami DIRI~nya,
akan memahami HI~DIR~nya.
(Kesadaran Semesta = Kesadaran Manunggal)

5)Barang siapa yang memahami HI~DIR~nya,
akan memahami satuan terkecil ATMA~nya.
(Kehidupan JAWAHAR AKHIR yang mengendap
pada Tribaka)

6)Barang siapa yang memahami ATMA~nya,
akan memahami TAMAT~nya.
(Reaktor Nuklir dari akumulasi satu
Oktiliun Tribaka pada tubuh manusia,
yang segera memasuki Blackhole
untuk keluar dari Jagat Raya
dan meledak menjadi Bigbang,
di ruang hampa, gelap gulita,
bertekanan minus)

7)Barang siapa yang memahami TAMAT~nya,
akan memahami WIWIT~nya.
(Ledakan Bigbang membentuk Whitehole
yaitu berupa potensi Jawahar Awal
di Jagat Raya Baru)

(Peringatan dari Mandalajati Niskala:
“JIKA ANDA SULIT UNTUK MEMAHAMI,
LEBIH BAIK ABAIKAN SAJA. TERIMA KASIH)
—————————-
Mandalajati NIskala membuka sebuah tabir
PINTU JAWAHAR AWAL
KE PINTU JAWAHAR AKHIR

Manusia pada hakekatnya bagian dari Tuhannya.
Seluruh isi semesta “BERENANG-RENANG” TENGGELAM
di dalam TUBUH TUHAN SANG MAHA BESAR.
(Zibghotulloh).

Sagala sesuatu termasuk Manusa MANUNGGAL
di dalam TUBUH TUHAN SANG MAHA BESAR.
(Sapanunggalan).

TUHAN SANG MAHA BESAR, sekaligus juga
Sang MAHA KECIL memiliki
TIGA ENERGI PRIMER (Tri Tangtu Di Buwana),
yang “gumulung” jadi tunggal, dari lingkup
SANG MAHA BESAR sampai pada lingkup SANG MAHA KECIL
disebut; JAWAHARA HAWAL WAL HAKHIR (JHWH), berupa:
POTENSI GELOMBANG CAHAYA BENING

SANG MAHA BESAR / AGUNG
adalah “JHWH” dalam CAKUPAN ALAM MAKRO,
yaitu ZAT ABADI SANG MAHA BESAR berupa HU~DA~RA
YANG BERADA DALAM KEMANUNGGALAN KHALIQ,
mimiliki:

Energi “HU” Acining Air, berupa:
POTENSI GELOMBANG CAHAYA BIRU

Energi “DA” Acining Tanah, berupa:
POTENSI GELOMBANG CAHAYA KUNING

Energi “RA” Acining Api, berupa:
POTENSI GELOMBANG CAHAYA MERAH

Ketiganya Gumulung di dalam SAJATINING HUDARA, berupa:
POTENSI GELOMBANG CAHAYA ULTRA VIOLET MENUJU PUTIH

SEBAGAI PINTU HAWAL Zat Abadi Makro,
yang disebut JAWAHAR HAWAL, yaitu:
BIGBANG (Ledakan Nuklir) yang keluar dari WHITEHOLE.
Inilah yang disebut proses DIA MENJADIKAN INSUN.

SANG MAHA KECIL / LEMBUT
adalah “JHWH” dalam CAKUPAN ALAM MIKRO,
yaitu ZAT ABADI SANG MAHA KECIL berupa ATOM
YANG BERADA DALAM KEMANUNGGALAN MAKHLUK,
memiliki:

Energi “HU” Proton, berupa:
POTENSI GELOMBANG CAHAYA BIRU

Energi “DA” Netron, berupa:
POTENSI GELOMBANG CAHAYA KUNING

Energi “RA” Elektron. berupa:
POTENSI GELOMBANG CAHAYA MERAH

Ketiganya “Gumulung” dlm SAJATINING HATOM (Atom), berupa:
POTENSI GELOMBANG CAHAYA IMPRA MERAH MENUJU HITAM

sebagai PINTU HAKHIR Zat Abadi Mikro,
yang disebut JAWAHAR HAKHIR, yaitu:
INDUKSI INTI (Reaktor Nuklir) yg masuk ke dlm BLACKHOLE.
Inilah yang disebut proses INSUN JADI DIA.

(Peringatan dari Mandalajati Niskala:
“JIKA ANDA SULIT UNTUK MEMAHAMI,
LEBIH BAIK ABAIKAN SAJA. TERIMA KASIH)
—————————-
Syair Sunda:
JAWAHAR AKHIR NGARAGA~DIA
ditulis ku Mandalajati NIskala

Atma na sakujur raga.
Hanargi museur na tazi.
Bobot Bentang JAGAT RAYA panimbangan.
Paeunteung eujeung.

Ziro sazironing titik Nu Maha Leutik.
Madet dina JAGAT LEUTIK.
Gumulung sakuliahing cahya.
Ngahideung Nu Maha Meles.
Ngan beuratna Maha Beurat.

Insun gumulung nu Tilu NGAMANUNGGAL;
PARA~TRI~NA, NI~TRI~NA jeung
HOLIK~TRI~NA dina Jawahar Akhir.

Tandaning Insun lulus nurubus.
Lolos norobos, Robbah lalakon.
Kaluar tina Sapanunggalan Gusti Nu Maha Suci.
Bitu ngajelegur.
Manggulung-gulung kabutna.
Huwung nungtung ngahujung.

Jadi jumadi ngajadi.
INSUN ROBBAH NGARAGADIA.
Gelar Ngajawahar Awal.
Gusti papanggih jeung Gusti.
Dina babak carita SAWA~RAGA~ANYAR.

Ahuuung Ahuuung Ahuuung Aheeeng.
—————————-
Filsuf Sunda MANDALAJATI NISKALA, sbg:
Zaro Bandung Zaro Agung
Majelis Agung Parahyangan Anyar.

Klik di google Mandalajati Niskala
BACALAH SELURUH SULUR BUAH PIKIRANNYA.

Pengirim Komentar:
@Sandi Kaladia

3 01 2014
sukapura

Hatur rebu nuhun kang Sandi Kaladia, katampi pisan eta Elmu Panemu na MANDALAJATI NISKALA, sakali deui rebu hatur nuhun, sim kuring mah nembe tiasa mulungan, ngumpulkeun “Kalakay” dina Jaman Amparan (IT, Global Informasi)… hehe :).
Rahayu…

10 01 2014
raksa nagara

sampurasun….hatur nuhun katampi elmu panemuna kang…
kasimpulana berarti mulih ka jati mah ruh na, mulang ka asalmah jasadna kana bumi deui..
kitu panginten nya kang?
rahayu _/\_

16 01 2014
sukapura

Rampees…, leres kitu kang Raksa…, nuhun-nuhun

Kantunkeun Balesan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Robih )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Robih )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Robih )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Robih )

Connecting to %s




Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: